Bendahara BPBD SBB Akhirnya Ngaku Dana Stimulan Masih ‘Mengendap’

- Publisher

Tuesday, 5 January 2021 - 11:12 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

IM, AMBON-Dugaan “tipu-tipu” dana gempa bumi oleh Pemda Kabupaten Seram Bagian Barat (SBB) mulai terbongkar. Janji dana tersebut segera dikucurkan ternyata belum, bantuan bersifat stimulan itu diduga mengendap di rekening bendahara BPBD Kabupaten SBB La Ucu.

Dugaan tipu-tipu atau akal-akalan La Ucu bahwa dana segera dikucurkan tapi belum itu, terbongkar setelah dia didesak untuk menjelaskan soal dana stimulan Rp 10 juta untuk rumah yang rusak ringan, Rp 25 juta rusak sedang dan Rp 50 juta untuk rusak berat.

Ditanya-tanya soal dana untuk perbaikan rumah-rumah warga tersebut, La Ucu akhirnya mengaku. “Baik pak untuk dana yang Rp 10 juta, Rp 25 juta dan Rp 50 juta itu belum tersalur betul,” kata La Ucu dikonfirmasi infomalukunews.com Senin (4/1/2021).

Tapi Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten SBB itu berdalih. Dia melimpahkan kesalahan pada Kabid II Setda SBB Merlin Mayaut yang belum menyampaikan data rumah warga yang rusak.

“Jadi tahapan itu teknisnya ada di ini, ibu Mayaut,” ujar La Ucu

Namun dia membenarkan, sebelum bantuan stimulan rumah warga itu dicairkan ada beberapa tahapan dan prosedur yang mesti dilakukan sesuai juknis.

La Ucu hanya kira-kira, dan belum tahu persis kendala yang dihadapi terkait data warga calon penerima dana stimulan tersebut. Apa karena KTP atau ada jumlah KK yang ganda untuk warga tertentu sebagai calon penerima dana.

Sementara itu, Kabid II Setda Kabupaten SBB Merlin Mayaut dihubungi menjelaskan, warga l yang rumahnya mengalami kerusakan selama ini hanyq menerima Dana Tunggu Hunian (DTH) dan dana Cash For Work (CFW) atau uang pembersihan rumah.

“Ibu skarang lagi sakit. Untuk basudara di Kabupaten SBB yang baru diterima itu uang CFW dan uang DTH. Trims,” terang Merlin Mayaut melalui pesan WhatsApp.

Merlin juga menjelaskan uang bantuan bagi warga itu ditransfer via rekening. “DSP langsung ke rek penerima bantuan, untuk CFW Rp 250 ribu sebanyak 1338 KK dan DTH Rp 3 juta untuk 266 KK khusus rumah rusak berat,” jelasnya.

Dikonfirmasi terkait nama ganda, dia menyatakan hal itu memang terjadi. Ada satu KK terdaftar atas nama suami, ada juga atas nama istri. Hal ini, ungkap Merlin, terbaca saat dilakukan verifikasi berkas.

“Ternyata nomor KK sama cuman nomor NIK aja yang beda. Trims,” ungkapnya.(pom).

Berita Terkait

Satgas Pamputer Jajaran 151/Binaiya Bakti Bantu Kesulitan Rakyat.
Pedagang Kuliner Malam Samping Penginapan Juliet Akan Direlokasi KeTerminal Piru
Penyaluran Dana Gempa Malteng Capai 60,08 Persen
Realisasi Dana Gempa Malteng Naik Capai 46,78 Persen
Realisasi Dana Gempa di SBB Tembus 85 %
Realisasi Dana Gempa Malteng Tahun 2019 Terus Meningkat
Lima Kabupaten Kota Tunggak Raskin Bulog Bakal Lapor Polisi
Jalin Kebersamaan Dengan Petani Kelapa, Babinsa Tehoru Dorong Industri Kopra
Berita ini 581 kali dibaca

Berita Terkait

Thursday, 18 July 2024 - 20:20 WIT

Pj Gubernur Maluku Launching Pasar Inflasi, Wujudkan Kepedulian Masyarakat.

Thursday, 18 July 2024 - 19:50 WIT

Badan Pusat Statistik Bursel Gelar Kolaborasi Satu Data

Thursday, 18 July 2024 - 19:41 WIT

Menghitung Kekuatan GSNU dan Come Back Golkar di Pilkada Buru

Thursday, 18 July 2024 - 16:54 WIT

Putra Suku Dani Papua Takjub Temukan Kebhinekaan Saat Proses Seleksi Akpol

Thursday, 18 July 2024 - 16:14 WIT

Pj Gubernur Maluku Hadiri Kegiatan Pembinaan Kemampuan Penyidik Polri dan PPNS

Thursday, 18 July 2024 - 11:09 WIT

Tingkatkan Kolaborasi, Bandara Pattimura Ambon bersama Komunitas Bandara Dukung Pembangunan Desa Wisata Laha

Thursday, 18 July 2024 - 09:22 WIT

Polri Gelar Kejuaraan Internasional Open Indoor Skydiving Kapolri Cup 2024

Thursday, 18 July 2024 - 09:09 WIT

Jaga Kenyamanan Konsumen SPBU Timika, 24 Petugas SPBU Ikut Pelatihan 

Berita Terbaru

Headline

Badan Pusat Statistik Bursel Gelar Kolaborasi Satu Data

Thursday, 18 Jul 2024 - 19:50 WIT

Headline

Menghitung Kekuatan GSNU dan Come Back Golkar di Pilkada Buru

Thursday, 18 Jul 2024 - 19:41 WIT