Uang Nasabah Tidak Dibayar, BNI Kehilangan ‘Trust’

- Publisher

Saturday, 8 August 2020 - 17:38 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

IM,AMBON-Manajemen Bank Negara Indonesia (BNI) ternyata belum beritikad baik mengganti rugi dana milik puluhan nasabah yang disinyalir mencapai ratusan miliar rupiah dan diduga hilang akibat skandal korupsi yang dilakukan oleh orang-orang di lingkaran BNI Ambon sendiri, Faradibah Yusuf dkk.

Hal tersebut menurut pengamat antikorupsi dari Lembaga Pemantau Pejabat Negara-RI (LPPNRI) Maluku Minggus Talabessy, bisa berakibat hilangnya kepercayaan publik atas bank pelat merah itu.

BNI sebagai lembaga keuangan milik negara, namun terkesan tidak peduli atas hilangnya dana pihak ketiga yang notabene merupakan nasabah bank tersebut, hal itu jelas akan berdampak buruk.

Sulitnya, garansi atau jaminan keuangan di BNI atas klaim nasabah yang mengalami kehilangan uang ketika skandal perbankan terjadi di bank tersebut, tentu menimbulkan efek psikologis di kalangan nasabah.

“Bukan cuma di BNI Ambon tapi di tiap daerah BNI akan kehilangan kepercayaan atau trust. Orang akan ragu menyimpan uangnya di bank itu,” kata Minggus Talabessy, Sabtu (8/8/2020)

Pantauan infomalukunews.com, sejak pertama persidangan skandal BNI Ambon dengan terdakwa Faradibah Yusuf dkk digelar di Pengadilan Tipikor Ambon, majelis hakim dipimpin langsung Ketua pengadilan tersebut Pasti Tarigan, mewanti-wanti pihak BNI Ambon agar bertanggungjawab atas hilangnya uang milik nasabah di bank pelat merah itu.

Dari fakta persidangan, ikut terungkap kalau laporan nasabah yang kehilangan uang dari saldo rekening mereka memang tidak disampaikan ke penyidik Ditreskrimsus Polda Maluku untuk diusut.

BNI Ambon hanya melaporkan bobolnya kas bank pada tiga kantor cabang BNI di Dobo, Tual dan Masohi, yang totalnya mencapai Rp 58,9 miliar.

“Jika fakta sidangnya BNI Ambon hanya lapor kerugian kas bank di polisi, berarti jelas nasabah hanya berada urutan berikut, bukan prioritas, ini tentu ironis,” ujar Minggus.(pom)

Berita Terkait

Kodam Pattimura Dukung Patroli Bersama Bakamla RI 
Bank BPDM Maluku – Malut Tidak Transparan Dalam Pertemuan Dengan Bank DKI Dalam Rangka Penyertaan Modal 1,5 triliun.
Polres SBB Bergerak Cepat Menangkap Tersangka Pembunuhan Terhadap Istri Sendiri di desa Nuruwe.
Kapolres Bursel Didesak Bentuk Mapolsek Fena Fafan.
Peringati Hari Bhakti Adhyaksa. Kejari Kepulauan Aru Gelar Seminar Hukum.
Beta Sport Temui Kapolda Maluku, Silaturahmi dan Jajaki Kolaborasi di Event Olahraga
Kasus Corona kembali Melonjak. Dinas Pendidikan Minta Semua Sekolah Belajar Dari Rumah.
Pekejaan proyek Fikitif dana Desa di Seriholo DPC GMNI SBB Minta Bendahara di Periksa.
Berita ini 312 kali dibaca

Berita Terkait

Monday, 17 June 2024 - 22:05 WIT

Sholat Idul Adha dengan masyarakat di Masjid At Taqwa. Kapolda: Berkah kurban untuk sesama.

Monday, 17 June 2024 - 21:09 WIT

Jalin Silaturahmi JAR Serahkan Hewan Kurban Di SBB.

Monday, 17 June 2024 - 20:54 WIT

Ratusan Warga Tanah Goyang Ramaikan Antar Qur’ban Dengan Hadrat keliling Kampung.

Monday, 17 June 2024 - 20:28 WIT

Warga Muhammadiyah Ambon Membagikan Daging Kurban

Monday, 17 June 2024 - 15:10 WIT

Pastikan Keamanan, Kapolsek Kawal Malam Takbiran Hingga Sembelih Hewan Kurban

Monday, 17 June 2024 - 14:50 WIT

Kapolres Buru Sumbang 5 ekor sapi dan 1 ekor kambing di hari raya Idul Adha 1445 H

Monday, 17 June 2024 - 14:42 WIT

Rayakan Idul Adha 1445 H, Polres Buru dan Polsek Jajaran Berbagi Berkah.

Sunday, 16 June 2024 - 22:08 WIT

Jelang Idul Adha 1445 Hijriah/2024, Yayasan Indah Kembali Berbagi Qurban di Indonesia Timur, Maluku Prioritas

Berita Terbaru

Headline

Jalin Silaturahmi JAR Serahkan Hewan Kurban Di SBB.

Monday, 17 Jun 2024 - 21:09 WIT

Headline

Warga Muhammadiyah Ambon Membagikan Daging Kurban

Monday, 17 Jun 2024 - 20:28 WIT