Dinkes-BPOM Gelar Rapat Monitoring Terhadap Apotik

- Publisher

Saturday, 7 September 2019 - 02:50 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

IM, AMBON- Dinas Kesehatan Kota Ambon bersama Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) menggelar kegiatan evaluasi hasil monitoring terhadap sejumlah apotik dan kios obat, berlangsung di Hotel Amaris, Selasa (3/9).

Kegiatan tersebut merupakan bagian dari pengawasan terhadap sarana pelayanan kefarmasian ini terkait penggunaan antibiotik tanpa resep dokter.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Ambon, Wendy Pelupessy mengungkapkan dengan melibatkan BPOM Ambon, pihaknya telah melakukan pengawasan terhadap 71 apotik dan kios obat.

Hasilnya ditemukan obat antibiotik dijual dalam jumlah besar padahal dilarang sesuai Permenkes Nomor 9 Tahun 2017.

Sesuai temuan lapangan, ungkap Kadis, masih ada antibiotik dijual tanpa resep dokter. Padahal, antibiotik diberikan harus sesuai indikasi medis.

“Jadi tidak semua orang itu membutuhkan antibiotik, dan tidak bisa menjadi dokter untuk dirinya sendiri,” ingatnya.

Sementara itu, Kepala BPOM Ambon Hariani mengingatkan antibiotik yang tidak boleh dikonsumsi masyarakat tanpa resep dokter adalah amoxciline dan ampiciline. Penggunaan obat secara tak rasional menimbulkan resistensi terhadap antibiotika selain berpengaruh terhadap pertumbuhan anak dan remaja.

“Apabila obat ini dikonsumsi tanpa resep dokter, maka secara kasat mata sembuh, tapi menyebabkan resisten akibat penggunaan tidak rasional. Penggunaan yang obat ini secara tidak tepat juga mengakibatkan tubuh yang keropos,” kata Hariani.

Terkait pengawasan obat yang dilakukan pihaknya ada dua istilah yang perlu diketahui masyarakat yakni penyalahgunaan obat adalah obat dipakai untuk hal lain seperti psikotropika dan narkotika. Berikut penggunaan obat yang salah misalnya dosis obat yang keliru maupun obat yang diminum tidak tepat.

“Karena itu obat harus diberikan ouleh tenaga yang berkompeten atau dokter,” kata Hariani.

Kepala BPOM Ambon ini menjelaskan selain mengawasi peredaran dan penggunaan obat, pihaknya juga melakukan hal yang sama terhadap regulasi, perijinan, persyaratan lainnya. Hasil yang diperoleh akan direkomendasikan ke Dinas Kesehatan Ambon.(pom).

Berita Terkait

Serda Misdi Pantau Pembagian BLT tahap IV Desa Masawoi.
Resmikan Kantor Desa Persiapan Tiang Bendera; Ini Pesan Pj.Bupati SBB.
Hani Tamtelahitu Menerima SK Sebagai PLT Dinas Dukcapil kota ambon
Resmi Dibuka Kasad, MTQN TNI AD Bangun Kualitas Sumber Daya Umat Berkarakter Islami
BWS Targetkan Bendungan Way Apu Selesai Tahun 2022
Progres Pembangunan Way Apu 26 Persen
Akerina Didesak Evaluasi Kepsek Merangkap Penjabat Desa
Wakil Menteri Agraria Dan Tata Ruang Badan Pertanahan Nasional Kunjungan Kerja Di Maluku.
Berita ini 213 kali dibaca

Berita Terkait

Monday, 17 June 2024 - 22:05 WIT

Sholat Idul Adha dengan masyarakat di Masjid At Taqwa. Kapolda: Berkah kurban untuk sesama.

Monday, 17 June 2024 - 21:09 WIT

Jalin Silaturahmi JAR Serahkan Hewan Kurban Di SBB.

Monday, 17 June 2024 - 20:54 WIT

Ratusan Warga Tanah Goyang Ramaikan Antar Qur’ban Dengan Hadrat keliling Kampung.

Monday, 17 June 2024 - 20:28 WIT

Warga Muhammadiyah Ambon Membagikan Daging Kurban

Monday, 17 June 2024 - 15:10 WIT

Pastikan Keamanan, Kapolsek Kawal Malam Takbiran Hingga Sembelih Hewan Kurban

Monday, 17 June 2024 - 14:50 WIT

Kapolres Buru Sumbang 5 ekor sapi dan 1 ekor kambing di hari raya Idul Adha 1445 H

Monday, 17 June 2024 - 14:42 WIT

Rayakan Idul Adha 1445 H, Polres Buru dan Polsek Jajaran Berbagi Berkah.

Sunday, 16 June 2024 - 22:08 WIT

Jelang Idul Adha 1445 Hijriah/2024, Yayasan Indah Kembali Berbagi Qurban di Indonesia Timur, Maluku Prioritas

Berita Terbaru

Headline

Jalin Silaturahmi JAR Serahkan Hewan Kurban Di SBB.

Monday, 17 Jun 2024 - 21:09 WIT

Headline

Warga Muhammadiyah Ambon Membagikan Daging Kurban

Monday, 17 Jun 2024 - 20:28 WIT