Terkait Raja Definitif Passo, Walikota Tidak Mau Intervensi

- Publisher

Friday, 27 March 2020 - 00:40 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

IM, AMBON – Walikota Ambon, Richard Louhenapessy, mulai angkat bicara bahwa dirinya tidak mau mengintervensi pemilihan Raja definitif Negeri Passo Kecamatan Baguala yang sampai sekarang belum ditetapkan.

Menurutnya, dirinya bersuka cita betul kalau ada masyarakat yang demo, terutama masyarakat passo yang artinya mereka sudah menyadari bahwa raja sudah sangat dibutuhkan oleh mereka.

“Saya tidak bisa intervensi, karena yang mengetahui tentang sil-sila, keturunan raja dan sebagainya itu mereka sendiri,” kata Louhenapessy saat diwawancarai usai pertemuan tertutup bersama seluruh kepala OPD Lingkup Pemerintah Kota Ambon, Kamis (21/11).

Untuk itu, Louhenapessy meminta untuk masyarakat adat dapat mengatur terkait pemilihan raja dengan sendirinya, sehingga kalau sudah siap tinggal dilaporkan kepada Pemerintah Kota.

“Sepanjang belum ada kesepakatan, saya tidak bisa berbuat apa-apa. Oleh karena itu, saya sudah mendorong supaya segara mereka selesaikan di saniri dan masyarakat,” ungkapnya.

Ia menambahkan, pihaknya telah memberikan peringatan kepada Kepala Bagian Pemerintahan, Camat sehingga nantinya ditindaklanjuti. “Saya tidak mau intervensi, nanti salah lagi,” tandas Louhenapessy.

Oleh karena itu, pihaknya tetap mendukung semua keputusan yang diberikan oleh kedua mata rumah perintah yang ada di Negeri Passo, untuk dapat menentukan siapa yang siap untuk dilantik.

“Kalau dari kedua mata rumah perintah sudah menyiapkan siapa yang akan dilantik, maka besok juga saya siap untuk melantiknya, karena untuk menentukan siapa itu raja dari mereka kedua mata rumah perintah ini,” tutupnya. (dd)

Berita Terkait

KPU Bursel Sosialisasi Visi-Misi dan Program Bakal Pasangan Calon Sesuai RPJPD
Hoax.! JAR Jadi Dubes. Ali Rumauw : JAR Tetap Maju Cagub Maluku
Gelar Rakorwas Bareng Kompolnas, Kapolri Ingin Polri Jadi Organisasi Modern
Pedagang di Amplaz Gugat ke PTUN
Prajurit Pattimura Terima Sosialisasi Permenhan Nomor 18 Tahun 2021
Sejumlah Nama di Balon Walikota Ambon. Rahayaan : Kepentingan Politik Individu Jangan Korbankan Birokrasi dan Rakyat
Didepan Kantor Kejati Maluku, PMPI Desak Mendagri Copot Pj Gubernur Maluku
Kepulangan Jamaah Haji Kepulauan Aru di Sambut Rasa Syukur.
Berita ini 62 kali dibaca

Berita Terkait

Wednesday, 17 July 2024 - 20:27 WIT

KPU Bursel Sosialisasi Visi-Misi dan Program Bakal Pasangan Calon Sesuai RPJPD

Wednesday, 17 July 2024 - 19:59 WIT

Hoax.! JAR Jadi Dubes. Ali Rumauw : JAR Tetap Maju Cagub Maluku

Wednesday, 17 July 2024 - 17:23 WIT

Gelar Rakorwas Bareng Kompolnas, Kapolri Ingin Polri Jadi Organisasi Modern

Wednesday, 17 July 2024 - 17:13 WIT

Pedagang di Amplaz Gugat ke PTUN

Wednesday, 17 July 2024 - 16:53 WIT

Prajurit Pattimura Terima Sosialisasi Permenhan Nomor 18 Tahun 2021

Wednesday, 17 July 2024 - 16:04 WIT

Didepan Kantor Kejati Maluku, PMPI Desak Mendagri Copot Pj Gubernur Maluku

Wednesday, 17 July 2024 - 15:45 WIT

Kepulangan Jamaah Haji Kepulauan Aru di Sambut Rasa Syukur.

Wednesday, 17 July 2024 - 14:35 WIT

Usai Pimpin Upacara, Pangdam Pattimura Terima Bantuan Mobil dan Berikan Penghargaan kepada PLN

Berita Terbaru

Headline

Hoax.! JAR Jadi Dubes. Ali Rumauw : JAR Tetap Maju Cagub Maluku

Wednesday, 17 Jul 2024 - 19:59 WIT

Headline

Pedagang di Amplaz Gugat ke PTUN

Wednesday, 17 Jul 2024 - 17:13 WIT

Headline

Prajurit Pattimura Terima Sosialisasi Permenhan Nomor 18 Tahun 2021

Wednesday, 17 Jul 2024 - 16:53 WIT