Pelaku Kasus Dugaan Penghinaan Kapolda Maluku “Dijemput” Petugas

- Publisher

Sunday, 28 July 2019 - 18:29 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kabid Humas Polda Maluku Moh Roem Ohoirat

Kabid Humas Polda Maluku Moh Roem Ohoirat

IM, AMBON-

Polisi akhirnya menangkap Lipren’ Ode Filla, pelaku dua kasus dugaan pelanggaran ITE dengan delik penghinaan dan pencemaran nama baik. Salah satu korbannya adalah Kapolda Maluku Irjen Pol Royke Lumowa.

Irjen Royke seperti disampaikan oleh Kabid Humas Polda Maluku Kombes Pol Moh Roem Ohoirat, dituding oleh pelaku sebagai mafia tanah. Diduga tudingan Lipren’t terkait eksekusi lahan UD Amin di kawasan Kebun Cengkeh, Desa Batumerah Kecamatan Sirimau Kota Ambon oleh Pengadilan Negeri Ambon yang dikawal aparat Polres Ambon dan Pp Lease 17 Juli 2019 lalu.

Lipren’t Ode Filla merupakan nama akun facebook dari yang bersangkutan. Belum diketahui nama atau inisial sebenarnya dari pelaku, namun Kabid Humas Polda Maluku yang dikonfirmasi wartawan, Sabtu sore pekan kemarin mengaku, yang bersangkutan telah ditangkap petugas.

“Lipren alias Lipren’t Ode Filla telah ditangkap tim Ditreskrimsus Polda Maluku dipimpin Kompol Marcus Tahya dan didukung AKBP Hafidh Susilo Herlambang selaku Kasatgas TPPO Bareskrim Polri di Perigi Baru, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Provinsi Banten,” kata Kabid Humas Polda Maluku Kombes Pol Mohammad Roem Ohoirat di Ambon, Sabtu (28/7).

Pelaku kasus dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik melalui media sosial itu diciduk sekitar pukul 04:00 WIT. Yang bersangkutan sementara dititip di Bareskrim Mabes Polri untuk persiapan terbangkan ke Kota Ambon untuk diproses lanjut di Polda Maluku.

Menurut Moh Roem, pelaku ditahan terkait dua laporan polisi atas kasus dugaan pelanggaran Undang-Undang ITE, dengan delik pencemaran nama baik melalui medsos.

“LO dicari polisi karena adanya dua laporan polisi pada 2017 dan 2019 namun yang bersangkutan tidak pernah memenuhi pemanggilan polisi untuk proses penyelidikan dan penyidikan,” ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, pasca eksekusi lahan UD Amin, Lipren’t Ode Filla memposting status di facebook yang dinilai punya unsur penghinaan dan pencemaran nama baik. Postingan tersebut memuat dua foto Kapolda Maluku Irjen Pol Royke Lumowa. Pada kotak status, dia menulis kalimat berbunyi ditujukan “Mari perjuangkan sampai bapak Kapolda Maluku Irjen Pol Royke Lumowa sampai dicopot. Periksa kapolda karena mafia tanah adat Dati Tomalehu di Batumerah #copotkapoldamaluku#.

Postingan yang mengatasnamakan Gerakan Mahasiswa Pemerhati Hukum Indonesia dan dinilai menyudutkan itu diakui Kabid Humas Moh Roem apakah pelaku akan diproses hukum atau tidak, Polda Maluku masih menunggu sikap Irjen Royke Lumowa selaku korban.

“Selaku korban di sini kan Pak Kapolda. Nanti kita lihat (sikap beliau). Yang jelasnya proses hukum yang berlangsung selama ini di sini (Polda) kita tidak pernah main-main,” ujar Kabid Humas Polda Maluku Kombes Pol Moh. Roem Ohoirat, Jumat (26/7) lalu.

Di hadapan wartawan, Roem juga mengklarifikasi tudingan Lipren’t Ode Filla yang dialamatkan kepada pimpinannya itu. Kata Roem, tudingan tersebut sama sekali tidak benar.

“Yang disampaikan pada akun FB Lipren’t Ode Filla bermuatan unsur menghina dan mencemarkan nama baik. Tidak disertai dengan bukti, data atau fakta hukum,” tandas Roem.

Pada kopian screenshot postingan Lipren’t Ode Filla, tampak di atas kepala Kapolda ditaruh kalimat postingan yang menurut Roem bernada menghina dan pencemaran nama baik seperti telah disebutkan.

Padahal menurut Roem, Kapolda tidak tahu menahu siapa saja para pihak yang terlibat di lahanl sengketa yang yang dieksekusi anak buahnya dari Polres Ambon dan Pp Lease. “Dan perlu dijelaskan dalam perkara lahan yang dia (Lipren’t) kicaukan di akun FB-nya, bapak Kapolda bukan berada dalam posisi atau merupakan bagian dari salah satu pihak tersebut,” kata mantan Kapolres Aru dan Kapolres Malra itu.

Di lain sisi proses eksekusi, kata Roem dilakukan berdasarkan surat dari Pengadilan Negeri (PN) Ambon tertanda tangan Panitera PN Ambon 12 Juli 2019. Surat berisi pemberitahuan eksekusi riil lanjutan dan permohonan bantuan petugas keamanan, ditujukan ke Polres Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease.

Dan permintaan pengawalan petugas itu juga dilampiri putusan yang berkekuatan hukum tetap dari Mahkamah Agung (MA) RI. Berupa putusan Peninjauan Kembali (PK) No. 305 PK/2016 antara Nurdin Fatah melawan Marthen Hentiana ditandatangani Panitera MA, Primharyadi SH.MH.(pom)

Berita Terkait

KPU Bursel Sosialisasi Visi-Misi dan Program Bakal Pasangan Calon Sesuai RPJPD
Hoax.! JAR Jadi Dubes. Ali Rumauw : JAR Tetap Maju Cagub Maluku
Gelar Rakorwas Bareng Kompolnas, Kapolri Ingin Polri Jadi Organisasi Modern
Pedagang di Amplaz Gugat ke PTUN
Prajurit Pattimura Terima Sosialisasi Permenhan Nomor 18 Tahun 2021
Sejumlah Nama di Balon Walikota Ambon. Rahayaan : Kepentingan Politik Individu Jangan Korbankan Birokrasi dan Rakyat
Didepan Kantor Kejati Maluku, PMPI Desak Mendagri Copot Pj Gubernur Maluku
Kepulangan Jamaah Haji Kepulauan Aru di Sambut Rasa Syukur.
Berita ini 175 kali dibaca

Berita Terkait

Wednesday, 17 July 2024 - 20:27 WIT

KPU Bursel Sosialisasi Visi-Misi dan Program Bakal Pasangan Calon Sesuai RPJPD

Wednesday, 17 July 2024 - 19:59 WIT

Hoax.! JAR Jadi Dubes. Ali Rumauw : JAR Tetap Maju Cagub Maluku

Wednesday, 17 July 2024 - 17:23 WIT

Gelar Rakorwas Bareng Kompolnas, Kapolri Ingin Polri Jadi Organisasi Modern

Wednesday, 17 July 2024 - 17:13 WIT

Pedagang di Amplaz Gugat ke PTUN

Wednesday, 17 July 2024 - 16:53 WIT

Prajurit Pattimura Terima Sosialisasi Permenhan Nomor 18 Tahun 2021

Wednesday, 17 July 2024 - 16:04 WIT

Didepan Kantor Kejati Maluku, PMPI Desak Mendagri Copot Pj Gubernur Maluku

Wednesday, 17 July 2024 - 15:45 WIT

Kepulangan Jamaah Haji Kepulauan Aru di Sambut Rasa Syukur.

Wednesday, 17 July 2024 - 14:35 WIT

Usai Pimpin Upacara, Pangdam Pattimura Terima Bantuan Mobil dan Berikan Penghargaan kepada PLN

Berita Terbaru

Headline

Hoax.! JAR Jadi Dubes. Ali Rumauw : JAR Tetap Maju Cagub Maluku

Wednesday, 17 Jul 2024 - 19:59 WIT

Headline

Pedagang di Amplaz Gugat ke PTUN

Wednesday, 17 Jul 2024 - 17:13 WIT

Headline

Prajurit Pattimura Terima Sosialisasi Permenhan Nomor 18 Tahun 2021

Wednesday, 17 Jul 2024 - 16:53 WIT