Memilih Kepala Daerah Yang Berkualitas.

- Publisher

Tuesday, 2 July 2024 - 18:52 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

 

Oleh: Kaimudin Laitupa Advokat dan konsultan Hukum.

 

INFOMALUKUNEWS.COMAMBON,-Mengingat perhelatan politik lokal atau Pemilihan Kepala Daerah (pilkada) serentak semakin dekat, tepatny diadakan pada 27 November 2024.Pilkada serentak akan diadakan di 548 daerah yang terdiri 415 kabupaten. 98 kota dan 37 provinsi. Hampir seluruh wilayah di Indonesia akan melaksanakan pilkada kecuali pada daerah Istimewa yaitu Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dan kota atau kabupaten admistratif di Provinsi Jakarta.

Olehnya itu, hal penting untuk kita diskusikan dalam perhelatan Pilkada serentak ini yaitu “Memilih Kepala Daerah Berkualitas”. Pertanyaannya kenapa penting untuk didiskusikan? Karena selama proses demokrasi lokal (pilkada) menyisakan banyak permasalahan yang belum diselesaikan secara tuntas. Problem dasar dari pilkada serentak adalah masyarakat salah memilih pemimpin.

Lebih lanjut seberapa besar proporsi pemilih yang tergolong sebagai pemilih cerdas, sehingga diharapkan mampu menghasilkan Kepala daerah yang berkualitas. Hal ini menjadi sangat penting karena bobot kualitas dan kompetensi pemimpin daerah yang kelak terpilih secara demokratis sangat tergantung kepada moralitas atau kecerdasan nurani pemilihnya.

Pemilih yang cerdas adalah mereka yang memiliki sejumlah karakteristik perilaku memilih pemimpin. Pertama, Anti Politik Uang yakni pemilih yang menentukan pilihannya tidak karena motif imbalan materi atau menerima suap sejumlah uang atau pun bentuk material lainnya dari pihak atau paslon tertentu. Namun, pilihannya didasarkan atas ketajaman dan kejernihan hati nuraninya. Iming-iming sejumlah uang bagi pemilih tipe ini hanya dipandang sebagai ‘godaan iman’ yang segera berlalu, kemudian segera ‘bertaubat’ untuk kembali mengikuti suara hati nuraninya.

Kedua, Tidak Asal Pilih, yakni konstituen dalam memilih calon pemimpin daerahnya tidak sekedar menggugurkan hak atau kewajibannya sebagai warga daerah. Tapi memilih secara bertanggung jawab, maknanya calon pemimpin yang akan dipilih sudah diperhitungkan dengan matang, serta diyakini mampu membawa kemajuan, kemaslahatan dan kesejahteraan bagi daerahnya.

Ketiga, Visi, Misi dan Platform yang diusung partai atau koalisi partai dan calon kepala daerah, menjadi pertimbangan utama untuk memutuskan pilihan definitifnya. Sehingga hanya calon kepala daerah yang memiliki visi dan misi yang logis dan ‘membumi’ yang dipilih. Karena tipologi calon seperti itu biasanya akan menghindari jebakan janji-janji politik yang berlebihan serta abai terhadap realitas di lapangan.

Adapun pandangan dari Puri Kencana Putri Koordinator KontraS Bidang Strategi dan Mobilisasi Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan bahwa memilih pemimpin yang baik itu ada indikatornya, yakni .Pertama, berkomitmen memperkuat institusi demokrasi.Komitmen itu bisa dilihat melalui sejumlah indikator antara lain partisipasi politik, representasi politik dan bagaimana proses pengambilan keputusan.

Kedua, peningkatan kualitas layanan publik.Semakin banyak calon yang mengusung isu perbaikan pelayanan publik maka lebih baik.

Ketiga, penegakan hukum dan akses keadilan. Calon kepala daerah yang baik yakni menjadikan penegakan hukum dan akses keadilan sebagai prioritas.

Dari beberapa indikator diatas selain menjadi pondasi awal,juga acuan bagi masyarakat untuk memilih pemimpin daerahnya.Harapannya para paslon kepala daerah yang akan bertanding dalam pertarungan Pilkada serentak, tepatnya 27 November 2024 mendatang, untuk tidak terjebak dalam syawat kekuasaan yang cenderung, ambisius,curang,dan kolutif. Namun para paslon harus memposisikan kekuasaan politik bukan sebagai tujuan akhir, tapi sebagai sarana untuk pengabdian kepada masyarakat daerahnya.Atau sebaliknya jadikan politik sebagai jalan pengabdian yang agung.

Lebih dari itu, Jangan maknai Pilkada serentak hanya mengejar target keserentakan pencalonan, dinamika kampanye,dan pelantikannya, tetapi lebih dari itu juga kesejalannya dinamika di daerah dengan agenda pembangunan yang dicanangkan pusat agar dapat mendapat sasaran dengan hasil maksimal. Dan seharusnya Pilkada serentak dianggap penting untuk menghasilkan kepala daerah yang berkualitas,sehingga membawa dampak positif dalam pembagunan daerah kedepan.

Pembangunan daerah maju dan tidaknya tergantung tipikal pemimpin daerahnya.Olehnya itu, memilih pemimpin yang mempunyai jiwa kebaruan untuk menerobos hal hal baru demi memperbaiki pembangunan daerah.Selain itu,dilihat dari visi,misi serta gagasannya untuk kemajuan daerah. Dari semua indikator diatas jika betul-betul dilaksanakan secara baik oleh para Paslon terpilih kelak. Maka yakin sungguh Pilkada serentak tahun ini menyisakan hal baik dari pilkada-pilkada serentak terdahulu.

Dalam konteks itu, kita sebagai masyarakat pemilih mengharapkan proses Pilkada serentak tahun 2024 dapat memenuhi kriteria sebagai Pilkada yang berkualitas. Pertama, Pilkada yang diselenggarakan secara profesional, jujur, dan adil (jurdil), bertanggung jawab dan bersih dari segala bentuk kecurangan.

Kedua, Pilkada tidak hanya sekedar rutinitas memilih kepala daerah, namun Pilkada yang berdampak pada kemajuan dan kesejahteraan masyarakat daerah.

Ketiga, kemajuan daerah sangat tergantung kepada kualitas pemimpin daerahnya, oleh karena itu memilih calon pemimpin daerah yang terbaik menjadi niscaya. Sehingga kita berharap di daerah lahir para kepala daerah yang mencatatkan prestasi gemilang bagi daerahnya.

Dengan demikian, harapannya publik untuk memilih calon pemimpinnya dengan cerdas, yakni memilih siapa kiranya di antara paslon-paslon kepala daerah yang mampu dan kompeten memerankan model kepemimpinan dengan jiwa kebaruan untuk menerobos. Sehingga, memungkinkan bisa mewujudkan visi, misi serta janji-janji politik yang mereka dengungkan dalam setiap kampanye.

Karena memang daerah kedepan membutuhkan pemimpin yang mampu menerobos kebuntuan penyelesaian masalah-masalah krusial dan berat di daerahnya, diantaranya kemiskinan ekstrim, tingginya angka kriminalitas, masih buruknya layanan kesehatan, krisis lingkungan hidup dan pencemaran lingkungan, lonjakan angka pengangguran, dan lain-lain.

Oleh sebab itu, Pemimpin berkualitaslah menjadi solusi serta jawaban atas semua permasalahan. (IM-06)

Berita Terkait

Putra Suku Dani Papua Takjub Temukan Kebhinekaan Saat Proses Seleksi Akpol
Pj Gubernur Maluku Hadiri Kegiatan Pembinaan Kemampuan Penyidik Polri dan PPNS
Demo Bendungan Waeapo Rp2,1 Triliun Jebol, BWS Gembok Gerbang hingga Menolak Diwawancara
Tingkatkan Kolaborasi, Bandara Pattimura Ambon bersama Komunitas Bandara Dukung Pembangunan Desa Wisata Laha
Polri Gelar Kejuaraan Internasional Open Indoor Skydiving Kapolri Cup 2024
Jaga Kenyamanan Konsumen SPBU Timika, 24 Petugas SPBU Ikut Pelatihan 
Antisipasi Gangguan Kamtibmas, Bhabinkamtibmas dan Babinsa Temui Pos Satkamling Desa Luhutuban 
Kami Tidak Anti Investasi, Ini Pernyataan Ketua BPD Waisamu.
Berita ini 55 kali dibaca

Berita Terkait

Thursday, 18 July 2024 - 16:54 WIT

Putra Suku Dani Papua Takjub Temukan Kebhinekaan Saat Proses Seleksi Akpol

Thursday, 18 July 2024 - 16:14 WIT

Pj Gubernur Maluku Hadiri Kegiatan Pembinaan Kemampuan Penyidik Polri dan PPNS

Thursday, 18 July 2024 - 15:30 WIT

Demo Bendungan Waeapo Rp2,1 Triliun Jebol, BWS Gembok Gerbang hingga Menolak Diwawancara

Thursday, 18 July 2024 - 11:09 WIT

Tingkatkan Kolaborasi, Bandara Pattimura Ambon bersama Komunitas Bandara Dukung Pembangunan Desa Wisata Laha

Thursday, 18 July 2024 - 09:22 WIT

Polri Gelar Kejuaraan Internasional Open Indoor Skydiving Kapolri Cup 2024

Thursday, 18 July 2024 - 09:00 WIT

Antisipasi Gangguan Kamtibmas, Bhabinkamtibmas dan Babinsa Temui Pos Satkamling Desa Luhutuban 

Thursday, 18 July 2024 - 08:49 WIT

Kami Tidak Anti Investasi, Ini Pernyataan Ketua BPD Waisamu.

Thursday, 18 July 2024 - 07:03 WIT

Artis Lokal Kota Ambon Warnai HUT Kota Tual Ke-17 

Berita Terbaru